September 24, 2021

Mengenal WMMS-HD2 Streaming Radio Terbaik Pada Masanya

Mengenal WMMS-HD2 streaming Radio Terbaik Pada Masanya – WMMS-HD2 (100,7-2 FM ) bermerek Cleveland’s BIN 99.1 adalah subchannel digital dari stasiun radio Cleveland WMMS (100,7 FM). Dimiliki oleh iHeartMedia , WMMS-HD2 berfungsi sebagai stasiun radio semua berita komersial berorientasi hitam , melayani Greater Cleveland dan sebagian besar Ohio Timur Laut sekitarnya.

loudcity

Mengenal WMMS-HD2 Streaming Radio Terbaik Pada Masanya

loudcity – Menggunakan teknologi eksklusif Radio HD untuk transmisi digital utamanya , WMMS-HD2 juga menyiarkan ulang melalui penerjemah Cleveland analog berdaya rendahW256BT (99.1 FM), dan streaming online melalui iHeartRadio.

Studio WMMS-HD2 terletak di bekas gedung Centerior Energy di pinggiran Cleveland , Independence , sedangkan pemancar WMMS-HD2 dan W256BT masing-masing berada di Seven Hills dan Parma . WMMS-HD2 berfungsi sebagai afiliasi Cleveland untuk Jaringan Informasi Hitam .

Baca Juga : Panduan Pemula Untuk Memulai Stasiun Radio Internet

Pada tanggal 25 April 2006, iHeartMedia (kemudian dikenal sebagai Clear Channel Communications) mengumumkan peluncuran beberapa ” saluran multicast ” Radio HD baru di berbagai pasar di seluruh Amerika Serikat di antaranya adalah WMMS-HD2, subchannel digital dari stasiun rock Cleveland WMMS (100,7 FM), dengan format ” alternatif klasik” yang direncanakan. Hingga 22 Februari 2007, WMMS-HD2 masih belum mengudara, tetapi pada 2 Maret 2007, saluran baru tersebut telah “langsung”.

Pada awalnya, WMMS-HD2 sebagian besar otomatis dan bebas komersial. Pada Februari 2008, dan berlangsung hingga setidaknya 2010, WMMS-HD2 disiarkan danformat rock aktif dengan merek “Nitro” WMMS.com menyebut pemrograman itu sebagai ” Hard Rock Hari Ini “.

Pada Juli 2011, WMMS-HD2 telah kembali ke format rock alternatif, kali ini diprogram secara nasional melalui Premium Choice dan juga mulai melayani sebagai afiliasi lokal untuk Sixx Sense dengan Nikki Sixx , campuran pembicaraan dan rock alternatif sindikasi melalui Premiere Networks. Pada Agustus 2011, WMMS-HD2 telah berganti nama menjadi “Proyek Alternatif”.

Pada tanggal 23 Mei 2012, WMMS-HD2 mulai melakukan siaran ulang melalui penerjemah Cleveland berdaya rendah W256BT (99.1 FM) dengan merek “99X”. Langkah ini merupakan tren terbaru yang dimungkinkan oleh keputusan 3 Mei 2010, oleh Komisi Komunikasi Federal (FCC).

Meskipun penerjemah FM berdaya rendah di Amerika Serikat umumnya tidak diizinkan untuk membuat program mereka sendiri, keputusan FCC menegaskan bahwa penerjemah bebas untuk mentransmisikan ulang program subsaluran digital Radio HD secara efektif menciptakan “stasiun radio” analog baru pada pita FM dan dengan demikian memperluas potensi pemirsa saluran khusus digital seperti WMMS-HD2 yang memerlukan penerima Radio HD.

Peluncuran penerjemah menandai kembalinya rock alternatif ke pasar radio Cleveland untuk pertama kalinya melalui sinyal analog sejak WKRK-FM telah menghapus format dari siaran utamanya pada tahun 2011.

Lagu pertama yang mengudara melalui versi baru ini rebroadcast adalah ” Gold on the Ceiling ” oleh The Black Keys. Direktur program WMMS Bo Matthews (Alex Guiterez) ditunjuk sebagai direktur program untuk 99X, yang “tidak terpisahkan” dengan peluncurannya.

Saat 99X, WMMS-HD2 terus menayangkan Sixx Sense dengan Nikki Sixx , campuran sindikasi bicara dan rock yang dipandu oleh salah satu pendiri Mötley Crüe Nikki Sixx kemudian, 99X juga akan menayangkan pendamping akhir pekannya The Side Show Countdown dengan Nikki Sixx.

Pada tanggal 29 Januari 2014, “Chris Tyler” Merluzzo diumumkan sebagai direktur program baru untuk WMMS dan WMMS-HD2. Erika Lauren , pembawa acara The Alan Cox Show di WMMS, mulai menjadi tuan rumah shift musik pagi hari kerja lokal pada Desember 2015.

Pada tanggal 21 Desember 2017, WMMS-HD2 menjatuhkan merek “99X” dan menggantinya dengan “ALT 99.1”, yang terbaru dari serangkaian outlet rock alternatif iHeartMedia yang mengadopsi merek “ALT” setelah diadopsi oleh KYSR /Los Angeles di Agustus 2013; perubahan tersebut mungkin terkait dengan sengketa merek dengan saingan iHeartMedia, Entercom. Pada 1 Februari 2018, Jason Carr diumumkan sebagai asisten direktur program baru untuk WMMS, serta direktur program untuk WMMS-HD2.

Pada tanggal 29 Juni 2020, lima belas stasiun milik iHeartMedia di pasar dengan populasi Afrika-Amerika yang besar, termasuk WMMS-HD2, mulai kerdil dengan serangkaian pidato Afrika-Amerika, diselingi dengan pesan seperti “Suara Kami Akan Didengar” dan ” Sisi cerita kami akan segera diceritakan,” dengan format baru yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada hari berikutnya pada pukul 12:00

Pada tanggal 30 Juni, diumumkan bahwa WMMS-HD2 akan menjadi afiliasi charter dari Jaringan Informasi Hitam baru iHeart , yang merupakan format semua berita yang secara khusus ditujukan untuk pendengar Afrika-Amerika Simulcast penerjemah analog WMMS-HD2 melalui W256BT tidak terpengaruh.

W256BT dimulai pada 2 November 2004 sebagai W262BN, sebagian besar penerjemah radio senyap berlisensi ke Lorain , Ohio, gratis untuk mentransmisikan pada 100,3 MHz. Pada tanggal 22 April 2011, W262BN mengadopsi callsign W259BI; mengubah frekuensinya menjadi 99,7 MHz dan memindahkan pemancarnya ke menara telepon seluler di North Ridgeville.

Pada tanggal 23 Mei 2012, W259BI mengadopsi tanda panggilan W256BT; mengubah frekuensinya menjadi 99,1 MHz mengubah kota lisensinya menjadi Cleveland; dan mulai menayangkan format rock alternatif sebagai stasiun radio analog yang terpisah . The WMJI menara radio saat ini menjabat sebagai situs pemancar W256BT.

Pemrograman saat ini

WMMS-HD2 terutama mengudarakan semua radio berita melalui Jaringan Informasi Hitam ; lalu lintas lokal dan pembaruan cuaca disediakan melalui Jaringan Lalu Lintas dan Cuaca Total. WMMS-HD2 juga memenuhi FCC -mandated urusan publik pemrograman pada hari Minggu pagi dengan City Club of Cleveland ‘s Jumat Forum.

WMMS-HD2 mentransmisikan teks dan gambar ke penerima Radio HD , seperti ID stasiun dan informasi artis dan lagu, yang dikenal sebagai Program Service Data (PSD) sama halnya, W256BT mentransmisikan teks ke penerima analog yang kompatibel melalui Radio Data System (RDS). Baik WMMS-HD2 dan W256BT disiarkan distereo .

Radio Data System ( RDS ) adalah standar protokol komunikasi untuk menyematkan sejumlah kecil informasi digital dalam siaran radio FM konvensional . RDS menstandardisasi beberapa jenis informasi yang dikirimkan, termasuk waktu , identifikasi stasiun , dan informasi program.

Standar ini dimulai sebagai proyek European Broadcasting Union (EBU), tetapi sejak itu menjadi standar internasional dari International Electrotechnical Commission (IEC).

Radio Broadcast Data System ( RBDS ) adalah nama resmi yang digunakan untuk RDS versi AS. Kedua standar tersebut hanya sedikit berbeda. Keduanya membawa informasi pada 1, 187, 5 bit per detik pada subcarrier 57

kHz, jadi terdapat benar 48 daur subcarrier sepanjang tiap bit informasi. Subcarrier RBDS/ RDS diatur ke harmonik ketiga dari bunyi angkasawan stereo 19 kHz FM buat meminimalkan interferensi serta intermodulasi antara tanda informasi, angkasawan stereo, serta tanda perbandingan stereo DSB- SC 38 kHz.( Tanda perbandingan stereo menyebar sampai 38 kHz+ 15 kHz= 53 kHz, mencadangkan 4 kHz buat pita bagian dasar tanda RDS.)

Informasi bisa dikirim dengan emendasi kekeliruan, namun memakai emendasi kekeliruan tidak harus. RDS mendeskripsikan banyak fitur tercantum gimana fitur individu( in- house) ataupun tidak terdefinisi yang lain bisa” dikemas” dalam tim program yang tidak dipakai.

RDS termotivasi oleh pengembangan Autofahrer Rundfunk Informationssystem( ARI) di Jerman oleh Institut für Rundfunktechnik( IRT) serta pabrikan radio Blaupunkt. ARI memakai subcarrier 57- kHz buat membuktikan terdapatnya data kemudian rute dalam pancaran radio FM.

Panitia Teknis EBU meluncurkan suatu cetak biru pada pertemuannya di Paris tahun 1974 buat meningkatkan teknologi dengan tujuan yang mendekati dengan ARI, namun yang lebih fleksibel serta yang hendak membolehkan penyetelan balik otomatis akseptor di mana jaringan pancaran mentransmisikan program radio yang serupa pada beberapa stasiun radio yang berlainan gelombang.

Sistem modulasi didasarkan pada yang dipakai dalam sistem paging Swedia serta pengkodean baseband merupakan konsep terkini, paling utama dibesarkan oleh British Broadcasting Corporation( BBC) serta IRT. EBU menghasilkan detail RDS awal pada tahun 1984.

Kenaikan guna gelombang pengganti ditambahkan ke standar serta setelah itu diterbitkan selaku standar European Committee for Electrotechnical Standardization( CENELEC) pada tahun 1990.

Pada tahun 1992 Panitia Sistem Radio Nasional AS menghasilkan standar RDS tipe Amerika Utara, yang diucap Sistem Informasi Pancaran Radio. Standar CENELEC diperbarui pada tahun 1992 dengan akumulasi Saluran Catatan Kemudian Rute serta pada tahun 1998 dengan Aplikasi Informasi Terbuka serta, pada tahun 2000, RDS diterbitkan di semua bumi selaku standar IEC 62106.

RDS2

RDS- Forum( Jenewa/ CH) menyudahi pada pertemuan tahunannya( 8- 9 Juni 2015) di Glion/ Montreux buat bawa RDS2 standar terkini dalam ekspedisi. Standar ini hendak terbuat dalam kerjasama akrab dengan rekan- rekan AS dari NRSC RBDS- Subkomite serta wajib menawarkan program terstruktur buat pemancaran FM serta layanan informasi di semua bumi.

Kompatibilitas RDS

Sub-carrier RDS pada 57 kHz menempati ±2 kHz dari spektrum komposit yang secara teori mempertahankannya di atas cutoff atas subcarrier stereo pada 53 kHz. Namun cutoff 53 kHz sepenuhnya bergantung pada kinerja filter low pass 15 kHz yang digunakan sebelum encoder stereo.

Pada peralatan yang lebih tua, filter ini hanya dirancang untuk melindungi pilot 19 kHz dan terkadang tidak memberikan perlindungan yang memadai ke subcarrier RDS ketika sejumlah besar informasi stereo hadir. Dalam situasi ini, perangkat peningkatan stereo yang dikombinasikan dengan pemrosesan audio yang agresif dapat membuat subcarrier RDS tidak dapat diterima.

Baca Juga : Stasiun Radio Berbahasa Korea Teratas

Sistem kliping komposit juga dapat menurunkan sub-carrier RDS karena harmonik yang diciptakan oleh kliping. Clipper komposit yang lebih modern menyertakan penyaringan untuk melindungi subcarrier RDS.

Subcarrier RDS biasanya menggunakan 2-4 kHz dari carrier deviasi. Oleh karena itu, deviasi yang tersedia untuk materi program dikurangi dengan jumlah ini, dengan asumsi batas deviasi 75 kHz yang biasa tidak terlampaui.