October 5, 2022

Saat Streaming Mendominasi Dunia Musik, Apakah Radio online akan Memudar?

Saat Streaming Mendominasi Dunia Musik, Apakah Radio online akan Memudar? – Dari peluncuran televisi pada tahun 1940-an hingga munculnya MTV pada tahun 1981 dan berbagai ancaman dari teknologi baru yang cemerlang, radio telah bertahan dari banyak tantangan untuk bisnisnya.

Saat Streaming Mendominasi Dunia Musik, Apakah Radio online akan Memudar?

loudcity – Tetapi dapatkah media menavigasi persaingan dari streaming? Di era ketika aliran menyumbang 85% dari pendapatan musik label AS dan lainnya, media yang lebih baru mendapatkan dukungan dari konsumen, perhitungan terjadi ketika eksekutif musik mengevaluasi tempat radio tradisional dalam urutan kekuasaan.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Radio Online dan kelebihannya

Jangan salah, radio AM/FM masih memiliki bagian terbesar dari kue audio Amerika, menurut Edison Research. Laporan “Share of Ear” 2020-nya mengatakan radio terestrial menyumbang 39% dari konsumsi audio di antara mereka yang berusia 13 tahun ke atas, dibandingkan dengan 18% clock oleh layanan streaming, kedua di antara semua segmen audio, termasuk podcast, radio satelit, dan musik yang dimiliki.

Namun, laporan MusicWatch yang hanya berfokus pada mendengarkan musik — tidak termasuk waktu yang dihabiskan untuk mendengarkan berita/talk radio, podcast, dan tarif non-musik lainnya — menemukan bahwa streaming memimpin semua sektor pada kuartal keempat tahun 2020 dengan pangsa 33,2%, dibandingkan dengan radio tradisional, yang menempati peringkat kedua dengan pangsa 15,9%. Faktanya, riset pasar MusicWatch menunjukkan streaming mengungguli radio di masing-masing dari lima tahun terakhir.

Pada saat yang sama, label diam-diam menipiskan peringkat tim promosi mereka, meskipun pergantian eksekutif baru-baru ini yang relatif terkenal di RCA Records membuat co-president label dan influencer promosi lama Joe Riccitelli keluar dari perusahaan. Dalam siaran pers yang mengumumkan langkah tersebut, ketua/CEO Peter Edge mengatakan, “Selama dekade terakhir, telah terjadi pergeseran genre dalam permintaan konsumen dan streaming telah merevolusi setiap aspek bisnis kami, jadi kami harus terus beradaptasi dan mengulangi kesuksesan kami. .”

Sementara sebagian besar eksekutif enggan untuk berbicara tentang peralihan dari promosi radio, seorang eksekutif senior di label besar mengatakan, “Radio telah bermetamorfosis dan berubah ke titik di mana Anda bertanya, ‘Di mana konsumsi terjadi?’ Itu terjadi di mitra streaming. Anda berpikir tentang di mana pendengar itu, di mana mereka bersandar, dan Anda berkata kepada diri sendiri, ‘Di mana saya harus meletakkan sumber daya?’ Radio masih memiliki nilai pasti — hanya di ujung kurva konsumsi, bukan di awal.”

Manajer Veteran Motley Crue dan kepala label Better Noise Allen Kovac menambahkan, “Radio adalah semua tentang audiens pasif, yang bepergian dan berada di mobil mereka dua atau tiga jam sehari. Dan siapa yang tahu berapa lama itu akan bertahan, karena kita semakin banyak bekerja dari rumah kita?”

Memang, pandemi telah memperburuk perubahan. “Sebelumnya, kami seperti, ‘Wow, jika kami bisa mencapai 30 juta penonton radio, itu akan luar biasa’,” kata seorang eksekutif penjualan dan pemasaran. “Selama COVID, beberapa rilis superstar ini di Top 40 atau di mana pun mungkin hanya mencapai 15 hingga 18 juta penonton, dan Anda masih mendapatkan tos. Itu hanya membutuhkan waktu lebih lama.”

Selama beberapa dekade ketika penjualan fisik mendorong bisnis musik, promosi radio sangat penting — dan menyumbang persentase besar dari anggaran label besar. Sementara munculnya media sosial dan radio satelit membuat beberapa label CFO untuk meneliti pengeluaran promosi bahkan sebelum pergeseran ke streaming dimulai, sekarang eksekutif senior dari dua dari tiga jurusan mengatakan pimpinan perusahaan induk mereka mendesak label mereka untuk menguranginya.

Jaringan radio juga telah memangkas biaya. “Antara Entercom dan iHeart, ada ribuan orang selama 18 bulan terakhir yang tidak lagi memiliki pekerjaan,” kata seorang pakar radio. Townsquare dan Beasley termasuk di antara penyiar radio yang juga secara signifikan mengurangi peringkat mereka.

“Di mana mungkin ada 60 atau 80 programmer di seluruh negeri yang membuat keputusan ini, itu akan berkurang menjadi antara 20 dan 30,” kata seorang eksekutif promosi lama. “Saya pikir itu akan semakin menyusut ketika beberapa rantai lainnya berkonsolidasi. Alih-alih melakukannya di tingkat lokal, mereka akan melakukannya di tingkat nasional.”

Akibatnya, sementara jajaran senior departemen promosi tetap memiliki staf yang cukup, perwakilan lokal dan regional tidak terlalu dibutuhkan dalam bisnis di mana semakin banyak keputusan pemrograman terjadi di bagian atas rantai makanan radio. Seorang veteran promosi memperkirakan bahwa label mempekerjakan 20% lebih sedikit kepala promosi daripada yang mereka lakukan lima tahun lalu, dan turun 40% -50% dari posisi staf 10 tahun yang lalu.

Pergeseran industri dari penjualan dimulai dengan sungguh-sungguh ketika Spotify diluncurkan di AS pada tahun 2011. Sementara transisi itu dapat meningkatkan status departemen promosi, label malah memperdebatkan apakah layanan streaming harus berada di bawah lingkup tim promosi atau penjualan, dengan sebagian besar memilih untuk yang terakhir, meskipun proses membujuk editor daftar putar untuk menambahkan lagu mungkin mirip dengan mencari pemutaran dari radio.

Satu pengecualian adalah Warner Music Nashville, di mana tim spesialis radio dan streaming yang terpisah ditempatkan di departemen yang sama. Di label Sony Music, hubungan dengan layanan streaming dipusatkan melalui penjualan dan tim bisnis digital global.

Dengan pengecualian artis papan atas, radio sangat jarang menjadi tempat untuk menyalakan api, terutama dengan tindakan baru. “Dengan tindakan superstar kami yang bersaing untuk debut No. 1, lima besar atau 10 besar, tim promosi radio kami bergandengan tangan dengan kami,” lanjut eksekutif. “Tetapi di sisi artis yang sedang berkembang, ini sangat banyak streaming pertama untuk melihat apakah kita dapat membangun kumpulan pendengar dan menyebarkannya ke semacam skala di mana radio menangkapnya.”

Sebaliknya, radio telah menjadi cara untuk memperpanjang umur proyek. “Lihatlah setiap artis besar yang keluar, seperti Selena Gomez atau Dua Lipa: Minggu terbesar untuk streaming adalah minggu pertama, dan kemudian perlahan membusuk dari sana,” kata kepala perdagangan di jurusan besar lainnya. “Meskipun hit atau miss, Anda berharap radio membantu memperpanjang umur streaming.”

Menambahkan Charles D’Atri, mitra manajemen dan perusahaan pemasaran Best Quality, yang sebelumnya memegang gelar pemasaran di Disney Music Group dan Columbia Records, “Anda masih mendapatkan audiens massal Anda di radio siaran hari ini, eksposur berulang, audiens pasif. Masalahnya, mereka kehilangan [pendengar aktif]. Label digunakan untuk fokus pada stasiun radio tertentu pada [waktu tertentu], di mana yang aktif berada, karena mereka adalah orang-orang yang akan membeli musik baru Anda. Sekarang pendengar itu sedang online.”

Lagu yang menduduki puncak tangga lagu oleh penyanyi/aktris Olivia Rodrigo menggambarkan maksud D’Atri. Ketika “Drivers License” berada di No. 1 di Billboard’s Hot 100 — yang menentukan popularitas lagu berdasarkan kombinasi penjualan, pemutaran radio, dan aliran digital — lagu itu menarik 8,1 juta tayangan pemirsa radio, lumayan untuk sebuah lagu yang baru dikenal. pasar. Tapi itu sangat sedikit dibandingkan dengan 76,1 juta streaming yang dilakukan lagu tersebut di minggu yang sama.

“Pada 2010, ‘Forget You’ oleh Cee-Lo langsung menjadi fenomenal dan Atlantic menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menggarapnya di radio,” katanya. “Pada tahun 2013, ‘Gangnam Style’ Psy pecah tanpa radio, dan label masih cukup peduli untuk membawanya ke radio. Jadi, ini menunjukkan bahwa Interscope masih melihat radio sebagai level berikutnya untuk sebuah lagu yang fenomenal seperti ‘Drivers License.’”

Dan meskipun ada pergeseran dalam bisnis, radio tetap menjadi cara penting bagi banyak orang untuk menemukan musik baru. Dalam laporan Infinite Dial 2020 Edison Research, 46% konsumen berusia 12 tahun ke atas yang menganggap penting menemukan musik baru mengatakan bahwa radio adalah salah satu saluran tempat mereka menemukan lagu-lagu baru, meskipun itu bukan yang terpenting. Dalam pertanyaan multi-jawaban, YouTube adalah sumber yang paling sering dikutip untuk penemuan musik dengan 68%, dengan “teman dan keluarga” di 47% dan Spotify di belakang radio di 42%.

Memang, meskipun mungkin tidak lagi menjadi suara paling keras di ruang konferensi, “Kami masih sangat terlibat dalam permainan promosi radio,” kata Fleckenstein. “Kami benar-benar kompetitif di area itu dan akan tetap seperti itu dalam istilah yang paling sederhana.” Setelah kepergian Riccitelli, RCA telah memfokuskan kembali pendekatan radionya, mengangkat Sam Selolwane dan Keith Rothschild menjadi co-kepala tim promosi label, dengan yang pertama mengawasi format R&B dan hip-hop sementara yang terakhir memandu pop dan rock.

Seorang VP streaming dari jurusan lain mengatakan bahwa bahkan dengan perubahan bisnis, radio tetap menjadi prioritas untuk tindakan top labelnya. “Ketika kami duduk dengan artis dan manajer, sebanyak mereka menginginkan streaming dan mereka menginginkan debut besar, mereka ingin memiliki Billboard 200 dan tangga lagu Hot 100.

Kami telah duduk dengan beberapa nama yang sangat besar dan mereka mengatakan kepada saya, ‘Ya, saya ingin mengatakan bahwa saya memiliki satu miliar streaming, tetapi saya juga ingin mengatakan bahwa saya memiliki rekor No. 1 di Top 40 .” Dari pernyataan diatas disebutkan bahwa radio online tidak memudar sepenuhnya, hal itu dapat ditanggulani dengan cara mengemas topik radio secara seru agar pendengar tidak bosan, namu apakah perbedaan antara live radio dan podcasting ?

Perbedaan Antara Live Radio dan Podcasting

Apakah ide Anda akan berfungsi lebih baik sebagai stasiun radio atau podcast? Kenali perbedaan utama antara Radio dan podcast langsung untuk membantu Anda membuat konten terbaik dan memilih media terbaik yang tersedia sesuai untuk Anda.Setiap hari lebih munvul banyak podcast baru

Dan denganpodcast berkembangsemakin populer, penyiar berpikiran maju mengonversi konten terbaik mereka untuk menghadirkan pemirsa baru. Tetapi jika Anda baru mengenal ruang audio, Anda mungkin bertanya-tanya perbedaan antara radio langsung dan podcasting.

Dari acara fana berumur pendek hingga konten hijau yang bertahan lebih lama, kenali perbedaan utama antara radio dan podcast.

1. Jadwal vs Sesuai Permintaan

Perbedaan utama pertama antara live radio dan podcasting adalah penjadwalan dan kebiasaan mendengarkan yang berbeda. Dengan radio langsung, Anda memilikimengatur jadwaldan Anda harus berpegang teguh pada itu. Pada dasarnya, Anda harus bekerja di sekitar jadwal berbasis jam seperti ini:

Jika audiens Anda mendengarkan di tengah-tengah pertunjukan, ada bagian lain dari pertunjukan yang mereka lewatkan. Inilah sebabnya, sebagai presenter radio langsung, Anda harus sering memperkenalkan diri, acara, stasiun, dan topik pembicaraan.

Dengan podcast, pendengar Anda dapat unduh atau streaming episodekapan pun mereka suka sehingga mereka dapat menyesuaikan diri dalam mendengarkan di sekitar jadwal mereka sendiri. Ini berarti tak perlu ulangi diri Anda Bahkan setelah perkenalan pertama, penonton dapat dengan mudah melakukannya kembali ke awal jika mereka lupa apa atau siapa yang mereka dengarkan.

2. Banding Massal vs Niche

Perbedaan utama lainnya antara radio langsung dan podcasting adalah audiens yang mereka minati. Stasiun radio bertujuan untuk menarik khalayak massa dengan membuat banyak konten yang berfokus padaberbagai topik dapat diakses oleh pendengar yang meningkatkan kemungkinan mereka tetap mengikuti.

Podcast mencoba menarik audiens yang lebih khusus, karena fokus mereka pada topik individual, misalnya, ada seluruh podcast dikhususkan Audiens target podcast lebih cenderung menemukan konten karena mereka aktif mencari informasi. diliput podcast Anda secara online.

Selama Anda menggunakan judul dan tag yang sesuai saat mengunggah konten Anda, audiens target Anda seharusnya tidak kesulitan menemukan podcast Anda. Dengan radio pada lain sisi Anda terus-menerus harus Publikasikan berbagai konten baru untuk menarik dan menarik perhatian pendengar pendengar baru.

3. Langsung vs Pra-Rekam

Perbedaan besar antara podcasting dan radio langsung adalah kenyataan bahwa radio langsung tidak dapat diedit setelah disiarkan, sedangkan podcast direkam sebelumnya sehingga dapat dengan mudah disesuaikan setelah perekaman. ceritakan bahwa Anda punya acara makan pagi Di stasiun radio yang diiklankan sebagai konser langsung setiap pagi pada waktu kerja antara jam 6 pagi dan 11 pagi; Itu adalah slot waktu Anda dan semuanya harus diatur dalam 5 jam itu.

Meskipun radio dapat menyertakan konten yang telah direkam sebelumnya, banyak acara biasanya berupa siaran langsung. Ini berarti bahwa jika terjadi kesalahan (seperti mengubah garis), Anda tidak dapat mengeditnya nanti. Anda harus mengatasinya dan melanjutkan dengan cepat.

Dalam format podcast, Anda dapat merekam dan merekam ulang bagian sebanyak yang Anda perlukan. Anda juga dapat mengedit bagian konten jika, setelah mendengarkan kembali, Anda memutuskan bahwa mereka tidak cukup cocok. Dengan melakukan ini, Anda dapat menyingkirkan kesalahan yang dibuat dan membuat semuanya terdengar sangat bersih dan halus. Namun, Anda mungkin akan melewatkan momen spontan yang terkadang dimiliki oleh siaran langsung yang memberikan karakter ekstra kepada pembawa acara dan momen yang menarik, dan terkadang lucu bagi pendengarnya.