Sejarah Kepopuleran Teknologi Pada Radio Internet

Sejarah Kepopuleran Teknologi Pada Radio Internet

Sejarah Kepopuleran Teknologi Pada Radio Internet – Radio Internet (juga radio web, radio internet, radio streaming, radio elektronik, radio IP, radio online) adalah layanan audio digital yang dikirimkan melalui Internet. Penyiaran di Internet biasanya disebut webcasting karena tidak tersebar luas melalui udara. Ini dapat digunakan sebagai perangkat yang berdiri sendiri yang berjalan melalui Internet, atau sebagai perangkat lunak yang dijalankan melalui satu komputer.

Sejarah Kepopuleran Teknologi Pada Radio InternetSejarah Kepopuleran Teknologi Pada Radio Internet

loudcity.com – Radio internet umumnya digunakan untuk berkomunikasi dan menyebarkan pesan dengan mudah melalui bentuk pembicaraan. Ini didistribusikan melalui jaringan komunikasi nirkabel yang terhubung ke jaringan paket sakelar (internet) melalui sumber yang diungkapkan.

Radio Internet melibatkan media streaming, menyajikan kepada pendengar aliran audio terus-menerus yang biasanya tidak dapat dijeda atau diputar ulang, seperti media penyiaran tradisional; dalam hal ini, ini berbeda dari penyajian file sesuai permintaan. Radio internet juga berbeda dari podcasting, yang melibatkan pengunduhan daripada streaming.

Dilansir dari laman kompas.com, Layanan radio Internet menawarkan berita, olahraga, obrolan, dan berbagai genre musik — setiap format yang tersedia di stasiun radio siaran tradisional. Banyak layanan radio Internet dikaitkan dengan stasiun radio atau jaringan radio tradisional (terestrial) yang sesuai, meskipun biaya awal dan biaya berkelanjutan yang rendah telah memungkinkan penyebaran yang substansial dari stasiun radio khusus Internet yang independen.

Baca Juga : Mendengarkan Radio Secara Streaming Melalui Internet Maupun Aplikasi

Layanan radio Internet pertama diluncurkan pada tahun 1993. Pada tahun 2017, platform dan aplikasi radio internet paling populer di dunia termasuk (tetapi tidak terbatas pada) TuneIn Radio, iHeartRadio, dan Sirius XM. Di AS, tidak seperti radio siaran over-the-air, lisensi FCC tidak diperlukan untuk mengoperasikan layanan radio Internet.

Layanan radio Internet umumnya bisa diakses dari mana saja di bumi dengan koneksi internet yang cocok ada; seorang bisa, misalnya, mencermati stasiun Australia dari Eropa serta Amerika.

Hal ini membuat radio internet sangat cocok dan populer di kalangan pendengar ekspatriat. Namun demikian, beberapa jaringan besar seperti TuneIn Radio, Entercom, Pandora Radio, iHeartRadio dan Citadel Broadcasting (kecuali untuk stasiun berita / bincang-bincang dan olahraga) di Amerika Serikat, dan Chrysalis di Inggris Raya, membatasi mendengarkan di dalam negeri karena lisensi musik dan masalah periklanan.

Radio internet juga cocok untuk pendengar dengan minat khusus, memungkinkan pengguna untuk memilih dari banyak stasiun dan genre yang berbeda yang jarang ditampilkan di radio tradisional.

Mendengarkan

Radio Internet biasanya didengarkan di PC rumah standar atau perangkat serupa, melalui program pemutar tertanam yang terletak di situs web masing-masing stasiun. Dalam beberapa tahun terakhir, perangkat khusus yang menyerupai dan menawarkan pengalaman yang mirip dengan penerima radio tradisional telah tiba di pasar kepada pendengar.

Streaming

Teknologi streaming digunakan untuk mendistribusikan radio Internet, biasanya menggunakan codec audio lossy. Format audio streaming termasuk MP3, Ogg Vorbis, Ogg Opus, Windows Media Audio, RealAudio, AAC dan HE-AAC (atau aacPlus).

Data audio terus menerus dikirim secara serial (streaming) melalui jaringan lokal atau internet dalam paket TCP atau UDP, kemudian dipasang kembali di receiver dan diputar satu atau dua detik kemudian. Penundaan ini disebut lag, dan diperkenalkan pada beberapa tahap penyiaran audio digital.

Simulasi

Program simulasi tuner lokal mencakup semua radio online yang juga dapat didengar di udara di kota.

Pada tahun 2003, pendapatan dari radio musik streaming online mencapai US $ 49 juta. Pada 2006, angka itu naik menjadi US $ 500 juta. Sebuah 21 Februari 2007 “survei dari 3.000 orang Amerika yang dirilis oleh konsultan Bridge Ratings & Research” menemukan bahwa “sebanyak 19% dari konsumen AS berusia 12 tahun ke atas mendengarkan stasiun radio berbasis Web.” Dengan kata lain, ada “sekitar 57 juta pendengar mingguan program radio Internet.

Lebih banyak orang mendengarkan radio online daripada gabungan radio satelit, radio definisi tinggi, podcast, atau radio berbasis telepon seluler.” Survei Arbitron April 2008 menunjukkan bahwa, di AS, lebih dari satu dari tujuh orang berusia 25–54 tahun mendengarkan radio online setiap minggu.

Pada tahun 2008, 13 persen penduduk Amerika mendengarkan radio secara online, dibandingkan dengan 11 persen pada tahun 2007. Fungsionalitas radio Internet juga dibangun ke dalam banyak perangkat radio Internet khusus, yang memberikan pengalaman pengguna penerima FM.

Pada kuartal keempat (Q4) tahun 2012, Pandora, TuneIn Radio, iHeart Radio, dan layanan radio Internet gratis dan berbasis langganan lainnya menyumbang hampir seperempat (23 persen) dari rata-rata waktu mendengarkan musik mingguan di antara konsumen berusia antara 13 dan 35, meningkat dari pangsa 17 persen tahun sebelumnya.

Saat mendengarkan radio Internet meningkat di antara kelompok usia 13 hingga 35 tahun, mendengarkan radio AM / FM, yang sekarang menyumbang 24 persen dari waktu mendengarkan musik, turun 2 poin persentase.

Sebaliknya, pada kelompok usia 36 tahun ke atas, radio internet hanya menyumbang 13 persen untuk mendengarkan musik, sedangkan radio AM / FM mendominasi metode mendengarkan dengan pangsa 41 persen.

Pada 2017, 47% dari semua orang Amerika yang berusia 12 tahun ke atas — diperkirakan 124 juta orang — mengatakan bahwa mereka telah mendengarkan radio online dalam sebulan terakhir, sementara 36% (94 juta orang) telah mendengarkan dalam seminggu terakhir.

Angka-angka ini meningkat masing-masing dari 45% dan 33%, pada tahun 2013. Jumlah rata-rata waktu yang dihabiskan untuk mendengarkan meningkat dari 11 jam, 56 menit per minggu pada tahun 2013 menjadi 13 jam 19 menit pada tahun 2014.

Seperti yang diharapkan, jumlah penggunaan adalah jauh lebih tinggi untuk remaja dan orang dewasa yang lebih muda, dengan 75% orang Amerika berusia 12-24 mendengarkan radio online pada bulan lalu, dibandingkan dengan 50% orang Amerika berusia 25-54 tahun dan 21% orang Amerika berusia 55+.

Angka mingguan untuk kelompok usia yang sama adalah 64%, 37% dan 13%, masing-masing. Pada 2015, tercatat 53% orang Amerika, atau 143 juta orang, usia 12 tahun ke atas, saat ini mendengarkan radio internet.

Kebebasan penyiaran

Beberapa stasiun, seperti Primordial Radio, menggunakan radio Internet sebagai platform sebagai lawan dari sarana lain seperti FM atau DAB, karena memberikan kebebasan yang lebih besar untuk menyiarkan sesuai keinginan mereka, tanpa tunduk pada badan pengatur seperti Ofcom di Inggris.

Misalnya, Ofcom memiliki aturan yang sangat ketat tentang presenter yang mendukung produk dan penempatan produk sebagai stasiun radio Internet, mereka bebas dari batasan ini.

Radio internet dipelopori oleh Carl Malamud. Pada tahun 1993, Malamud meluncurkan “Internet Talk Radio”, yang merupakan “acara bincang-bincang radio komputer pertama, setiap minggu mewawancarai seorang ahli komputer”.

Konser Internet pertama disiarkan pada 24 Juni 1993 oleh band Severe Tire Damage. Pada bulan Maret 1994, siaran ulang otomatis berita radio Irlandia yang tidak resmi ditetapkan sebagai Proyek RTE To Everywhere, yang memungkinkan orang-orang Irlandia di seluruh Dunia mengakses berita radio setiap hari dari rumah sampai menjadi usang pada tahun 1998.

Pada bulan November 1994, sebuah konser Rolling Stones adalah “konser multicast dunia maya besar pertama.” Mick Jagger membuka konser dengan mengatakan, “Saya ingin mengucapkan selamat datang khusus kepada semua orang yang, eh, naik ke Internet malam ini dan, eh, telah masuk ke dalam M-bone. Dan saya harap tidak semuanya runtuh.”

Pada tanggal 7 November 1994, WXYC (89.3 FM Chapel Hill, North Carolina, USA) menjadi stasiun radio tradisional pertama yang mengumumkan penyiaran di Internet. WXYC menggunakan radio FM yang terhubung ke sistem di SunSite, yang kemudian dikenal sebagai Ibiblio, menjalankan perangkat lunak CU-SeeMe Cornell. WXYC telah memulai siaran uji coba dan pengujian bandwidth pada awal Agustus 1994.

WREK( 91. 1 FM, Atlanta, GA USA) mulai streaming pada hari yang serupa memakai fitur lunak spesial mereka sendiri yang diucap CyberRadio1. Tetapi, tidak semacam WXYC, ini merupakan peresmian beta WREK serta alirannya tidak diiklankan hingga esok.

Pada tanggal 3 Desember 1994, KJHK 90.7 FM, stasiun radio kampus yang berlokasi di Lawrence, Kansas, di Universitas Kansas, menjadi salah satu stasiun radio pertama di dunia yang menyiarkan aliran langsung dan terus menerus melalui radio Internet.

Majalah Time mengatakan bahwa RealAudio mengambil “keuntungan dari kemajuan terbaru dalam kompresi digital” dan menghasilkan “suara berkualitas radio AM dalam apa yang disebut waktu nyata.” Akhirnya, perusahaan seperti Nullsoft dan Microsoft merilis pemutar audio streaming sebagai unduhan gratis. Saat pemutar audio perangkat lunak tersedia, “banyak stasiun radio berbasis web mulai bermunculan.”

Pada tahun 1995, Scott Bourne mendirikan NetRadio.com sebagai jaringan radio khusus Internet pertama di dunia. NetRadio.com adalah pelopor radio Internet. Itu adalah jaringan khusus Internet pertama yang dilisensikan oleh ASCAP. NetRadio akhirnya melakukan IPO pada bulan Oktober 1999.

Sebagian besar penyedia radio Internet saat ini mengikuti jalur yang diukir NetRadio.com di media digital. Pada bulan Maret 1996, Virgin Radio – London menjadi stasiun radio Eropa pertama yang menyiarkan program lengkapnya secara langsung di Internet.

Ini menyiarkan sinyal FM-nya, langsung dari sumbernya, secara bersamaan di Internet 24 jam sehari. Pada tanggal 1 Mei 1997, Radio306.com (sekarang Pure Rock Radio) diluncurkan di Saskatoon, Kanada. Stasiun khusus internet purerockradio.net merayakan 20 tahun mengudara pada tahun 2017 sebagai stasiun internet Kanada yang terpanjang.

Radio internet juga memberikan kesempatan baru untuk menggabungkan musik dengan pesan-pesan advokasi. Pada bulan Februari 1999, Radio Web Zero24-7 diluncurkan.

Itu adalah stasiun radio internet pertama yang mendapat crowdsourcing dan diprogram oleh penyiar profesional dan crowdfunding oleh kemitraan unik antara orang-orang, badan amal, dan bisnis. Di luar Washington DC, stasiun radio menggabungkan musik progresif dan pesan-pesan hijau. Itu dibuat oleh BBC dan veteran WHFS Mark Daley.

Radio internet menarik perhatian media dan investor yang signifikan pada akhir 1990-an. Pada tahun 1998, penawaran saham publik perdana untuk Broadcast.com mencatat rekor pada saat itu untuk lonjakan harga terbesar dalam penawaran saham di Amerika Serikat.

Harga penawarannya US $ 18 dan saham perseroan dibuka di US $ 68 pada hari pertama perdagangan. Perusahaan sedang merugi pada saat itu dan mengindikasikan dalam prospektus yang diajukan ke Komisi Bursa bahwa mereka memperkirakan kerugian akan terus berlanjut tanpa batas. Yahoo! membeli Broadcast.com pada 20 Juli 1999, seharga US $ 5,7 miliar.

Dengan munculnya streaming RealAudio melalui HTTP, streaming menjadi lebih mudah diakses oleh sejumlah acara radio. Salah satu acara tersebut, Radio TechEdge pada tahun 1997, disiarkan dalam tiga format – langsung di radio, langsung dari server RealAudio dan dialirkan dari web melalui HTTP.

Baca Juga : Radio Dalam Kemajuan Di Dunia Saat Ini

Pada tahun 1998, acara radio internet terlama, The Vinyl Lounge, mulai melakukan siaran langsung dari Sydney, Australia, dari stasiun radio Internet pertama di Australia, NetFM (www.netfm.net). Pada tahun 1999, telco Australia “Telstra” meluncurkan The Basement Internet Radio Station tetapi kemudian ditutup pada tahun 2003 karena itu bukan bisnis yang layak untuk perusahaan tersebut.

Sejak tahun 2000 dan seterusnya, sebagian besar stasiun radio Internet meningkatkan kualitas streaming mereka karena bandwidth menjadi lebih ekonomis. Saat ini, sebagian besar stasiun streaming antara 64 kbit / s dan 128 kbit / s menyediakan audio dengan kualitas CD. Pada 2017, aplikasi seluler Radio Garden, sebuah proyek penelitian Institut Suara dan Visi Belanda, mengalirkan sekitar 8.000 stasiun radio ke khalayak global.